Saturday, 5 May 2012

Apa kata ulama' mengenai CINTA sebelum NIKAH ?





Semua pekara yang kita lakukan, perlu berlandaskan hukum syara', tidak boleh lari dari Al-Quran dan Al-Hadis, barulah kita ini dipanggil 'hamba'. Sama juga mengenai isu perasaan, hati, emosi, naluri atau  apa sahaja mengenai kehidupan kita didunia. Soal cinta, remaja terutamanya sibuk bercintan-cintun sana sini, sehingga terabai tanggungjawab hakiki. Tahukan makna cinta itu sendiri? Tahukan hukum bercinta itu sendiri? Tahukan batas-batas bercinta itu sendiri?

Islam bukan agama melarang, tetapi mengawal. Kaedah fiqh yang disebut " sadduzara'ie ", iaitu menutup pintu kerosakan, adalah jalan yang terbaik, yang Islam anjurkan. Disini kita berbicara soal cinta, yang mana suka untuk saya kongsikan dengan sahabat, pandangan ulama' muktabar, Prof. Syeikh Dr. Yusuf Al-Qaradawi mengenai pandangan dan nasihatnya, mengenai CINTA. 



Tidak Bercampur Kecuali Atas Dasar Urusan

Mari kita teliti poin-poin penting yang boleh kita amalkan dalam buku Ciri-ciri Unggul Masyarakat Islam yang Kita Idamkan oleh Prof. Syeikh Dr. Yusuf al-Qaradhawi, spesifiknya berkaitan isu percampuran antara lelaki dan perempuan yang bukan mahram.
1. Tidak bercampur dengan lelaki/wanita asing (bukan mahram) kecuali kerana keperluan yang mendesak, kemaslahatan yang dibenarkan, dengan kadar yang mencukupi. Contohnya, solat di masjid, menuntut ilmu dan bantu-membantu atas dasar kebaikan serta ketakwaan.

2. Wanita tidak dihalang dari menyertai untuk berkhidmat kepada masyarakatnya. Di samping itu, tidak mengabaikan batas-batas syarak dalam pertemuan dengan lelaki.

3. Merendahkan pandangan serta menjaga kemuliaan dan kesucian. (Syeikh memberi panduan boleh memandang atas dasar urusan tetapi tidak berlama-lama ketika memandang).

4. Merasa malu dan menutup pakaian serta perhiasan tetapi tidak dalam bentuk yang menyukarkan.

5. Tidak menampakkan perhiasan wanita yang tersembunyi seperti rambut, leher, tengkuk, dua lengan dan dua betis kecuali kepada suaminya dan lelaki mahram.

6. Berhati-hati semasa mengatur langkah dan pertuturan.

7. Menjauhkan semua perkara yang boleh merangsang.

8.  Mengelakkan diri daripada khalwat.


“Bercinta secara halal itu halal. Bercinta secara haram itu haram."                (Al-Imam Hassan Al-Banna)



Pesanan Pengerusi Majlis Ulama Sedunia  Tentang ‘Bercinta’

Prof. Syeikh Dr. Yusuf al-Qaradhawi, Mufti global, berkata,
1.  Saya ingin tegaskan apa yang selalu saya katakan, bahawa saya tidak memuji apa yang dikatakan oleh sebahagian orang tentang pentingnya bercinta sebelum menikah, kerana cara seperti ini dikhuatirkan berbahaya dan syubhat. (Beliau lebih memilih perkataan 'tidak memuji' berbanding meletakkan 'hukum' samada 'haram' atau 'makruh' dsb boleh jadi kerana beliau meraikan pendapat orang yang pelbagai terhadap maksud 'bercinta'.)

2. Ramai orang yang memulai cara bercinta ini dengan cara yang tidak benar dan adil, seperti berpacaran melalui percakapan telefon dengan pembicaraan yang tidak jelas dan seringkali dilakukan oleh anak muda ketika mengalami waktu kosong atau bosan.

3. Pacaran melalui telefon ini kadang-kadang disambut oleh sebahagian remaja puteri, dan ini biasanya sering terjadi dalam keluarga, tanpa disedari dan difikirkan akibatnya, baik oleh remaja putera mahupun remaja puteri.

4. Awalnya memang cuba-cuba tapi kemudian ketagihan. Awalnya bergurau tapi akhirnya serius.

5. Banyak situasi seperti ini berdampak kepada hal-hal yang tidak terpuji. Apatah lagi apabila dilakukan di tempat-tempat gelap, didalangi perasaan dan hawa nafsu, ditambah dengan godaan syaitan.

6.  Dalam keadaan seperti ini, remaja putera dan remaja puteri boleh terjerumus dalam kesalahan dan kenistaan, sebab keduanya bukanlah malaikat yang suci, dan juga bukan para Nabi yang maksum.

7. Lebih dari itu, kadang-kadang pacaran dilakukan oleh dua pihak yang tidak serasi dalam status sosial dan pendidikannya, sehingga keduanya dipisahkan oleh dinding pemisah dan tentangan yang menghalangnya tanpa berakhir dengan pernikahan. Dalam keadaan seperti ini, hati akan hancur berkeping-keping dan jiwa tertekan.

8. Saya melihat cara terbaik untuk menikah adalah cara yang dilakukan oleh masyarakat Muslim Arab sebelum Barat memerangi kita. Iaitu memilih calon pasangan hidupnya dengan tenang setelah merisik keperibadian calon masing-masing.

9.  Perkara yang sesuai dirisik ialah: adakah sesuai antara keduanya dan kemungkinan akan berhasil menikah jika dilihat dari kemampuannya secara psikologi, kematangan akal, kemampuannya secara ekonomi, dan keadaan sosialnya, serta tidak ada penghalang yang akan menghambat pernikahannya dari salah satu pihak, atau keluarganya atau adat tradisi masyarakatnya, atau undang-undang negaranya dan lain sebagainya.

10.  Jika sudah merisik, seorang pemuda hendaklah dengan berani (gentlemen) datang mengetuk pintu rumah calonnya untuk menemui keluarganya. Si pemuda melihat calonnya dan wanita itu melihatnya tanpa mengetahui bahawa pemuda itu berminat kepadanya. Hal ini tidak lain untuk menjaga perasaannya, jika pemuda itu tidak tertarik kepadanya dan dia belum mendapat tempat di hatinya.

11.  Apabila kapak telah menancap di kepala, pada saat itu keluarga hendaklah melihatnya dengan bijaksana dan penuh hikmah dan tidak semena-mena dengan pendapat mereka dan menolak orang yang melamarnya tanpa sebab.

12. Keluarga atau walinya hendaklah mengamatinya dengan baik, sebagaimana yang dianjurkan oleh hadis Nabi, “Tiada yang lebih patut kepada dua orang yang saling menyintai kecuali pernikahan.” (HR Ibnu Majah dan al-Hakim). Atau nikah adalah cara yang paling tepat untuk mengatasi hubungan cinta kasih ini, yang berhujung pada asmara dan kerinduan antara hati lelaki dan perempuan.

13. Yang paling diperhatikan dalam Islam dari pihak suami atau orang yang melamarnya adalah agama dan akhlak, dan keduanya merupakan faktor terpenting dalam keperibadian seseorang muslimah. (Fatawa Mua’sirah, ibid, juz. 2, hal. 348-349).

Baca dengan mata hati, bukan dengan mata kepala.

~ kembara cahaya ilahi ~
13 Jamadil Akhir 1433 Hijrah
05 May 2012

3 comments:

  1. mujahadah tu...mesti sakit kan?pd pndgn admin,ape lgkh terbaik untuk menangani rase sakitnye mujahadah tu?thjud?doakan si die?aggp sbgai prkongsian ilmu bg sy yg bru belajar ni.tq.

    ReplyDelete
  2. " Mujahadah itu pahit, sakit, terseksa, kerana syurga itu manis, indah."

    Matlamat utama mujahadah ialah kembali kepada jalan ALLAH SWT semata-mata. Tiada matlamat lain. Maka apabila kita bercakap soal kembali pada ALLAH, maka mardhatillah(keredhaan ALLAH) itu yang sebenarnya kita cari. Maka dalam masa yang sama, syurga firdaus yang kita idam-idamkan.Kerana itu banyak ujian dan cabarannya, bukan mudah jalan untuk kita ke syurga buat umat akhir zaman yang turun naik imannya. Renung akan ayat cinta dari ALLAH SWT,

    "Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk ke dalam syurga sedangkan belum datang kepada kamu (ujian) sebagaimana orang-orang terdahulu daripada kamu, iaitu mereka ditimpa kemelaratan, kesengsaraan dan kegoncangan, sehingga Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya merintih: "Bilakah datangnya pertolongan Allah? Sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat." (Surah Al-Baqarah : Ayat 214)

    Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan (sahaja) mengatakan: "Kami telah beriman", sedang mereka belum diuji? [al-‘Ankabut, 2]

    Pasti.Pasti pahit,sukar, jalan untuk ke syurga. Kerana syurga itu bersifat 'special edition'. Hanya untuk golongan yang terpilih sahaja!

    Semoga kamu dan saya diberi kekuatan oleh YANG MAHA KUAT untuk mengharungi jalan mujahadah. wallahua'lam.

    ReplyDelete